Followers

Bab 2 : Akadku Yang Terakhir





Telefon bimbit yang berbunyi beberapa saat tadi dipandang tepat. SMS yang diterima dari nama yang cukup dia kenali itu membuatkan hati terusik seketika. Diusik dengan perasaan kurang senang. Nafas dihela berat sebelum anak mata meniti di satu persatu perkataan yang tertera jelas di mata.

I’ll take my stuff tonight. You ada dekat rumah?

Sekali lagi bibirnya melepaskan keluhan berat. Kepala yang sedikit pening disandarkan ke kerusi rotan yang diletakkan di tepi dinding di ruang balkoni itu. Tangan kiri yang memegang sepuntung rokok dibawa terus ke bibir. Rasa keras dari tembakau berjenama itu memberi sedikit kejutan ke kepalanya. Seketika dia menikmati rasa payau dan kelat yang memenuhi ruang di dalam mulutnya. Bosan memandang dada langit yang kelam, jari kanan mula bergerak. Menaip pesanan balas kepada Zalia di sebelah sana.

Sorry, you left nothing here.

Tidak sampai lima minit pesanan itu dikirimkan kepada Zalia, telefon bimbitnya berbunyi kuat. Terpandangkan nama gadis itu di dada skrin telefon, jiwanya mula bergolak. Mungkin pesanan terakhir tadi membuahkan rasa geram di hati Zalia.
Dengan dengusan kurang senang, panggilan ini terpaksa juga disambut. Untuk melepaskan Zalia pergi selama-lamanya, mereka perlu mengakihiri semua ini secara aman, secara matang dan baik. Dia tidak mahu di masa hadapan Zalia masih berterusan mengganggu dan menghubunginya. Atau juga menyimpan sekelumit dendam dan kebencian.
Yes, Lia?” Sapanya mendatar.

Tangan kanan ditongkat ke kepala, jari pula lincah memicit dahi yang sedikit pening. Dia tahu ini bukan kesakitan kerana kisah penceraiannya, atau juga sebab dia kehilangan seorang isteri buat kali ketiga. Tapi dia sakit kepala memikirkan permintaan gila ayah petang tadi. Pakar psikologi? Huh, memang gila!

“Sayang, you cakap apa tadi?” Suara Zalia seperti biasa begitu lembut dan menggoda di telinga. Masih sama nadanya seperti pertemuan pertama mereka di KLIA empat bulan yang lalu.
“Hmm? What do you mean? I cakap apa?”
“Your SMS just now, kenapa you kata barang-barang I dah tak ada dekat rumah kita?”

Seketika Irham Zahri mengemam bibirnya. Ada sedikit perasaan bersalah, namun realiti tetap realiti. Dan kali ini dia mahu Zalia sedar bahawa hubungan mereka sudah putus dan tidak mungkin bersambung lagi. Sebolehnya dia tidak mahu ada sebarang tanda, kaitan, kenangan, mahupun ingatan tentang mereka berdua. Dan lebih elok jika mereka tidak lagi bertembung muka atau bertukar suara sampai bila-bila.
“I dah hantar ke rumah sewa you. You call la Herina, I dah pass semua barang you pada dia.” Luahnya tenang. Dan kini telinga jelas menangkap dengusan nafas kasar Zalia di sebelah sana. Ada nada kurang senang mula terbit di hati gadis itu. Dia cukup mengerti.

Why did you do that? Kan I dah cakap bila I balik dari fly, I sendiri akan ambil barang-barang I. Kenapa you tak bincang dulu dengan I?” Suara itu mula berubah rentak. Lebih beremosi dan kedengaran cukup kecewa dengan apa yang disampaikan sebentar tadi.

I’m sorry, but I have to.” Balas Irham Zahri masih berlembut. “There’s nothing between us anymore, you dah tak boleh suka-suka nak masuk rumah I macam dulu. Kita dah bercerai, remember?”

Hell yeah, of course I remember!” Balas Zalia dengan nada yang kian meninggi. “Tapi you tak boleh buang I macam tu aje. You nak bercerai, fine kita bercerai. Tapi you tak perlu layan I macam anjing kurap!”
I am not. In fact I tolong kemaskan barang you dan hantar semuanya dengan selamat. Wasn’t that enough?” Soal Irham Zahri bersahaja.
Dia bangkit dari duduknya dan menapak ke hujung balkoni. Niat di hati memang tidak mahu memanjangkan pertelingkahan dan perbalahan, namun Zalia seolah-olah mencabar pula. Bila dia berlembut, mulalah nak pijak kepala!

“You tak pernah cintakan I kan, Irham?”
Soalan itu benar-benar mengejutkan Irham Zahri. Mendadak dan bersahaja, dia langsung tidak bersedia. Dia terpaku sejenak, kemudian mengeluh perlahan dengan rasa bercampur baur.
Cinta? Perkataan itu cuba dicari dan digali di dasar hatinya, namun sepi tidak terasa apa. Tidak pernah terasa perasaan indah di situ, semuanya sekadar luahan palsu di bibir. Sekadar mahu membeli jiwa seorang perempuan, sekadar mahu menjadi yang berhak dan layak.

“I…” Bibirnya diketap rapat. Nafas ditarik panjang. “Of course I pernah cintakan you Lia.”
“It sounds so fake, Irham.” Bidas Zalia pedas. “You tak pernah cintakan I! You kahwin dengan I semata-mata you nak puaskan keinginan you kan? Sekadar nak halalkan yang haram?”

“Just stop it, Zalia!” Gerutu Irham Zahri dengan nada tertahan. “You pun tahu kenapa punca kita bercerai kan? Sebab you tak nak let go kerja you! You ingat I suka ke hidup macam ni? Ada isteri macam tak ada, you asyik fly sana sini tinggalkan I. I sunyi tahu tak?”

Tanpa sedar bibirnya mula memuntahkan nada-nada kasar. Dan paling memualkan, semua alasan itu sekadar rekaan untuk menutup sebab yang sebenar. Jauh di sudut hati dia tidak pernah peduli dengan jadual kerja Zalia sebagai seorang pramugari yang sering terbang ke luar negara. Kadangkala dia lebih selesa ditinggalkan sendiri, bebas untuk dia melakukan apa saja yang dia suka.

“Itu aje alasan you? How pathetic!” Sindir Zalia tidak mahu mengalah. “Kalau betul you nak isteri yang boleh you hadap dua puluh empat jam, kenapa you ceraikan Camelia? Kenapa you ceraikan Tasya? Bukan diaorang tu duduk rumah aje menghadap you?”

“I said stop it Zalia!” Tengking Irham Zahri kuat.
Darah panas mula berdenyut di segenap urat tatkala egonya terguris dengan tuduhan itu. Berani sungguh Zalia menyentuh hal-hal peribadinya. “I dah cakap dengan you banyak kali, I don’t want to talk about my past relationships! Kenapa you nak ungkit-ungkit pulak hal ni?”

Suasana sepi seketika. Irham Zahri tidak habis-habis mendengus dan Zalia di sebelah sana pula langsung tidak bersuara. Entah kenapa perempuan itu emosi benar malam ini. Padahal ketika bercerai dahulu Zalia kelihatan lebih rileks dan tenang. Malahan Zalia menerima talaknya tanpa sedikit pun menitiskan airmata.
Dan dari sudut pandangannya sendiri, dia yakin Zalia juga tidak mahu terikat dengan sebuah perkahwinan yang membebankan ini. Zalia ingin hidup bebas, ingin bergerak tanpa perlu bimbang memegang perkataan patuh dan taat. Tapi malam ini kenapa berbeza benar sikap gadis itu? Seram dia mahu memikirkannya.

“Irham I…”
“Please Zalia.” Potong Irham Zahri laju. “Sometimes you have to accept the fact that what is done is done. Antara kita dah tak ada jodoh, dan I harap you faham. Sekarang you dah bebas, you boleh hidup dengan cara yang you nak.”
“Ini bukan cara yang I nak, tapi ini apa yang you dah tentukan Irham!”

Irham Zahri mendengus keras apabila Zalia semakin lantang menyerangnya. Entah apa yang sudah Zalia jumpa di Paris sampaikan ke tahap ini perempuan itu cuba mencabar kesabarannya. Atau ada hasutan lain yang sudah singgah ke telinga Zalia?
“Kita dah settlekan semua ni kan? Apa lagi yang you nak bising-bising ni? Kita dah bercerai secara baik, now we can move on. You teruskan hidup you, dan I akan teruskan hidup I macam dulu.” Luah Irham Zahri sedikit tegas. Dia mahu Zalia benar-benar faham.

“Then you boleh pilih bini baru pulak, macam tu?” Tuduh Zalia dengan nada mengejek.
“Oh please, it’s none of your business.”
“You know what Irham? You're such a jerk!” Kedengaran nafas Zalia di sebelah sana tersekat-sekat. Mungkin bercampur baur dengan perasaan marah dan sedih."Percayalah cakap I Irham, one fine day you akan rasa apa I rasa. Dan time tu I nak tengok sama ada you jatuh terduduk, atau you boleh berdiri tegak lagi dengan ego bodoh you tu!

Belum sempat Irham Zahri mahu menjerit dan meluahkan kata-kata yang menaikkan egonya semula, Zalia sudah memutuskan talian. Jiwa meradang tiba-tiba. Menggelegak darah panas yang mengalir di seluruh tubuhnya yang tidak berbaju ini.
Berani sungguh Zalia mengugutnya begitu! Siang tadi ayah mendesak yang bukan-bukan, dan sekarang Zalia pula mendoakan kehancuran hidupnya. Apa semua ini? Kenapa semua orang seolah-olah menyalahkan dia? Membenci dirinya?

Rambut dilurut kasar. Kusut dan tertekan. Ah, kalau dia berterusan begini, dia yakin dia akan betul-betul hilang akal nanti!
Khairi.. nama itu tiba-tiba muncul di benaknya.



**************** 

“Laaa… kenapa tak habis makan ni?”
Lamunan panjang Rania terhenti apabila sapaan lembut itu singgah ke telinga. Dia mengangkat muka, menentang renungan redup yang masih melekat tepat  ke matanya. Bibir segera mengorak senyuman nipis. Sekadar mahu menutup rasa hati yang sejak tadi tidak menentu rentaknya.

“Nia dah kenyanglah, abang nak?” Pinggan berisi mi goreng mamak yang hanya luak separuh itu ditolak sedikit kepada Fazriq. Melihat Fazriq tergelak kecil, dia memuncungkan bibir menunjuk rajuk. “Kenapa abang gelak? Nia pelawa ikhlas ni.”

“Ya, abang tahu Nia ikhlas. Tapi abang pelik sebab selalunya orang tu kuat makan, sepinggan pun tak cukup.” Usik Fazriq yang masih sukar membuang senyuman dari bibirnya.
Pinggan berisi mi goreng itu ditolak semula hampir kepada Rania. “Makanlah sampai habis, tak elok  membazir. Lagipun hari ni umi tak masak lebih, petang tadi abang dah habiskan semua lauk yang umi masak tu.”

 “Abang dah habiskan semua? Tak tinggal langsung untuk Nia?” Soal Rania dengan anak mata masih dipusatkan ke wajah ceria lelaki yang duduk di hadapannya itu.
“Nope, and I am so sorry.” Luah Fazriq dengan senyuman kian melebar. “Hari ni abang penat sangat main bola, perut jadi lapar semacam. Tiga pinggan abang makan tadi tau.”

Terdengarkan kata-kata itu, Rania menahan tawa. Dia bukannya kisah sangat tentang lauk pauk di rumah umi itu. Kadang-kadang dia sendiri tidak sempat mahu menjamah makanan. Sampaikan umi pun selalu naik sentap dengan sikapnya.
Bukan dia sengaja, dia balik ke rumah pun sudah jauh malam. Badan yang letih lebih menuntut bantal di bilik tidur berbanding nasi di dapur. Dan selalunya selepas Fazriq menjemput dia di hospital, mereka akan terus ke kedai mamak berdekatan untuk menjamu selera. Walaupun sekadar menikmati mi goreng kegemarannya, rasa kenyang itu memang mampu bertahan sehingga keesokan hari. Mungkin kerana kurang menjaga makan, berat badannya sedikit menurun kebelakangan ini.

“Nia ni makan macam mana? Tengok tu, habis comot tudung dia.”
Berderau darah Rania apabila tangan Fazriq menyentuh lehernya yang dilitupi tudung berwarna merah jambu. Selamba sahaja lelaki itu mengelap kotoran yang terpalit di situ. Jantungnya mula berdegup kencang, terlalu pantas. Tiba-tiba sahaja wajahnya membahang hangat, serba tidak kena dia mahu bernafas. Biarpun hati bergendang hebat, namun anak mata ini masih melekat tepat ke wajah itu. Demi Tuhan, kenapa Fazriq mahu menguji hatinya begini!
“Err.. tak apalah, Nia boleh bersihkan sendiri.” Luahnya sedikit gementar. Tisu di tangan Fazriq dirampas tanpa isyarat. Kekok dia mahu memandang wajah lelaki itu. Dia benar-benar malu dan segan.

“Okay, fine. Tapi tak payah nak rampas-rampas tisu tu macam terrorist boleh?”
Rania tersenyum kelat dengan gurauan yang singgah ke telinga. Debaran di dada masih terasa sehingga dia tidak mampu mahu menentang pandangan  Fazriq. Dia sedar yang beberapa tahun kebelakangan ini jiwanya mula terkesan dengan kehadiran lelaki itu. Sentiasa terkesan dan berbekas.

Sejak dia menginjak ke alam remaja dan mula mengenal perasaan cinta, rentak jantungnya tidak lagi berdegup normal setiap kali mereka bersama. Hati perlahan-lahan mulai tertawan kepada Fazriq. Sikap lelaki itu yang terlalu melindungi, menyayangi, membuatkan dia hanyut dalam angan-angan sendiri. Apatah lagi Fazriq kian menginjak dewasa dengan wajah yang tampan, tubuh yang segak persis sang atlit, segala-galanya kelihatan begitu sempurna di matanya. Dia memang sudah tertawan, dia memang sudah gagal mengawal rasa di hati.
Dan kerana rasa itu, mata mula giat merenung, memerhati, mencuri pandang, dan kadangkala dia terleka dalam dunia ciptaannya sendiri. Dunia yang hanya didiami oleh dirinya dan bayangan Fazriq. Dunia yang sangat-sangat indah!

Seketika pandangan masih merenung wajah Fazriq. Lelaki itu leka menonton siaran berita yang terlayar di skrin  besar di hujung restoran. Nafas ditarik dalam-dalam. Masih ada getaran halus di hujung hatinya. Raut ini sudah ditatap oleh matanya selama hampir sepuluh tahun, namun tidak pernah sekali pun dia berasa jemu atau bosan. Malahan dia jadi ralat jika tidak melihat Fazriq dalam sehari.
Walaupun yakin dengan perasaan yang berputik di jiwa, walaupun dia sedar dia sudah jatuh cinta, namun lidahnya masih membeku. Tidak pernah terluah walau sebutir ayat manis dari lidahnya ini. Dia takut. Dia takut dia mungkin kehilangan lelaki itu buat selama-lamanya.

“Nia ni banyak menung sekarang kan? Nia dah ada boyfriend ke?”
Bagaikan ditampar di muka, Rania tersentak. Sekali lagi pandangan berlaga dengan mata jernih milik Fazriq. Wajah yang kemerahan membuatkan dia mengalih pandang ke sisi. Menggelabah.
“Haa.. muka merah tu, ada boyfriend la ni. Betul tak?”

“Abang jangan nak merepeklah.” Getus Rania seraya menjeling tajam kepada Fazriq. “Boyfriend apanya kalau hidup Rania ni asyik terperuk dekat hospital tu aje.”

Fazriq tergelak kecil. Wajah Rania yang comel kemerahan itu ditatap tepat.
“Eh, kenapa pulak? Dekat hospital tu kan ramai doktor-doktor muda, takkan tak ada yang mengurat Nia? Punyalah cantik Nia ni, tak ada yang berkenan?”

Tersipu-sipu Rania dengan pujian itu. Dipuji cantik oleh lelaki yang dipujanya, memang terasa bagaikan dunia ini dia yang punya!
“Mana adalah. Nia pergi hospital  tu untuk kerja, bukan cari calon suami.” Balasnya bersahaja. Tangan melurut tudung di muka, menutup rasa segan yang berbaki.

“Eleh, yalah tu. Umur Nia dah 26 tahun tau, dah sesuai sangat cari calon menantu untuk umi. Umi dah banyak kali mengadu dengan abang dia nak cucu. Bila Nia nak bagi?”

Rania terpempan. Pantas anak matanya mencari wajah Fazriq. Lelaki itu kelihatan tenang bersahaja, tidak langsung menunjuk riak berlainan. Sepantas itu hatinya walang tiba-tiba.
Mungkin selama ini hanya dia berperasaan begini. Mungkin Fazriq tidak pernah punya rasa yang serupa. Atau mungkin lelaki itu sekadar menganggap hubungan mereka ini seperti adik dan abang?

Tapi kalau benar semua itu, kenapa sehingga kini Fazriq tidak pernah punya kekasih? Kenapa lelaki itu mementingkan dia berbanding orang lain? Layanan, renungan, tutur kata, semuanya seolah-olah membayangkan dia ini yang paling utama untuk lelaki itu. Kedudukan dia di tempat teratas dalam senarai kepentingan Fazriq. Dia tahu, dia boleh rasakan semua itu.
Atau mungkin Fazriq juga menahan perasaan kepadanya kerana abah dan umi? Sama seperti apa yang dia lakukan kini. Ah, dia tidak ada keberanian untuk bertanya, untuk mencari jawapan.

“Nia, are you okay? Nia marah ke abang tanya macam tu?”
“Eh, taklah.” Bibirnya tersenyum kelat. “Kalau umi nak cucu, abanglah bagi dulu pada umi.”
“Abang?” Fazriq menunjuk dirinya sendiri. Dia tersenyum, kemudian menggelengkan kepala beberapa kali. “Belum sampai turn abang lagi, abang kena tunggu sikit masa lagi.”

“Kena tunggu? Kenapa?” Soal Rania tidak mengerti. Kata-kata itu bagaikan melontar sebuah teka teki kepadanya. Dia keliru.
“Banyak sebab Nia. Dan abang tak nak lukakan hati orang-orang yang abang sayang…”

Sekali lagi Rania terpaku. Hatinya mula bergetar. Apa maksud Fazriq? Mungkinkah lelaki itu memang ada perasaan yang sama seperti dia? Demi Tuhan, dia benar-benar berharap begitu!
“Jom kita balik Nia. Nanti lambat umi risau pulak.”
Rania mendongak kepada Fazriq yang sudah bangkit berdiri. Jelas airmuka lelaki itu kelihatan sedikit keruh, berbeza dengan apa yang dilihatnya sebelum ini. Apa yang ada di hati itu? Sungguh, dia benar-benar ingin tahu.



Masuk saja ke dalam kereta, Rania masih mendiamkan diri. Entah kenapa ruang diantara mereka berdua bagaikan janggal sekali. Tidak seperti biasa. Fazriq yang duduk di tempat memandu juga seperti tidak berminat mahu berbual dengannya.
Ketika kereta Fazriq mengundur untuk keluar dari kotak parkir, satu dentuman kuat kedengaran di belakang.  Serentak itu Rania terasa tubuhnya terhenyak ke depan. Darahnya berderau laju. Cemas dan terkejut dengan apa yang berlaku.

“Ya Allah… Nia okay ke? Ada terhantuk dekat mana-mana tak?” Soal Fazriq sedikit resah. Tangannya menyentuh kepala Rania, memeriksa jika ada kecederaan yang tak diduga. “Abang mintak maaf Nia. Abang tak tengok belakang betul-betul tadi.”

“It’s okay, it’s okay. Nia tak injured pun.” Balas Rania bersungguh. Tangannya menolak sentuhan Fazriq, tidak mahu lelaki itu menyentuhnya terlalu bebas.
“Alhamdulillah kalau Nia okay. Nia tunggu sini sekejap, abang nak check kereta belakang.”

Rania sekadar memandang Fazriq keluar dari kereta. Sempat juga dia mengintai untuk melihat siapa yang melanggar kereta mereka sebentar tadi. Tidak begitu jelas wajah dua orang lelaki yang sedang bercakap-cakap dengan Fazriq itu. Mujurlah tidak ada sebarang perbalahan berlaku kerana kesilapan Fazriq sebentar tadi. Tahu sajalah zaman sekarang, ramai yang nak berlagak seperti gangster!

Perlahan Rania melepaskan keluhan berat. Dia tahu fikiran Fazriq terganggu dan bercelaru sehingga lelaki itu bersikap cuai begini. Cuma dia tidak tahu apa puncanya.
Namun jauh di sudut hati, dia berharap semuanya kerana dia. Hanya dia.













Pengenalan Akadku Yang Terakhir

Assalamualaikum....

For those yang takde dalam group FB acik, acik nak inform yang next project novel acik adalah AKADKU YANG TERAKHIR.

InshaAllah kalau semua berjalan lancar, novel ni akan diterbitkan tahun depan di bawah penerbitan KakiNovel. sekarang tgh usaha gigih utk siapkan manuskrip sebab dateline adalah bulan depan. pitamssss!

jadi pada siapa-siapa yg takde FB, tapi teringin nak baca cerita tu, ni acik publish di sini. time to time acik apdet, inshaAllah bila free k.

Acik cuba lebih baik utk karya ni, belajar dan belajar, harap memenuhi selera anda ya. ^_^

selamat berkenalan dengan hero dan heroin baru. hehe.

______________________________________________



Irham Zahri



Rania Baheera




Intro : Bab 1 Akadku Yang Terakhir


“Good morning, Nia!”
Rania tersenyum senang. Dia membalas teguran Zulaikha dengan mengangkat sebelah tangannya. Langkah diteruskan menuju ke meja kerjanya yang terletak di cubicle paling hujung di ruang itu. Dia dapat mengagak yang Zulaikha mengekorinya dari belakang. Jelas kedengaran bunyi derap kasut tumit tinggi temannya itu di telinga.

Setelah meletakkan beg tangan ke dalam laci kabinetnya, Rania melabuhkan duduk di atas kerusi. Tangannya sibuk mencuit itu dan ini, membuat persediaan awal sebelum memulakan tugasnya hari ini. Suis laptop ditekan, kertas-kertas nota yang ditinggalkan di mejanya dibelek sepintas lalu.

“Nia, congrats! Nah, Doktor Hamida bagi satu lagi fail untuk kau.”

Kepalanya didongak, memandang wajah ceria Zulaikha yang berdiri di hadapan mejanya. Pandangan jatuh pula kepada fail kertas berwarna coklat yang dihulurkan oleh temannya itu.
“Another file?” Soalnya apabila fail tersebut bertukar tangan.

“Yes. Another file, another client.” Balas Zulaikha masih ceria. “Nampak tak betapa Doktor Hamida percayakan kau? Banyak client dia hand over pada kau sekarang, itu maknanya prestasi kau memang memuaskan hati dia!”

Rania sekadar tersenyum dengan pujian itu. Dia tahu yang Doktor Hamida memang menaruh harapan yang tinggi kepadanya. Namun kepercayaan yang diraih kini bukan datang dengan mudah.. Banyak yang telah dia buktikan, tunjukkan, dan semua usahanya nyata tidak sia-sia. Namanya mula terlakar sebaris dengan pakar-pakar psikoterapi yang sudah sedia ada di hospital swasta ini.
“Anyway, thank you sebab puji aku. Lunch nanti aku belanja kau ya?”

Zulaikha mencebikkan bibirnya, kemudian tergelak kecil pula. “Aku puji ikhlaslah Nia, bukan ada niat lain. Tapi kalau kau nak belanja jugak, aku boleh cakap Alhamdulillah ajelah.”

Rania ikut sama tergelak. Dia tahu Zulaikha bukannya jenis yang bermuka-muka, atau mahu membodek. Persahabatan selama tiga tahun sudah cukup untuk dia mengenali sifat luar dan dalam temannya itu.

“Okaylah Nia, aku tahu kau dah tak sabar-sabar nak belek fail tu kan? Kita jumpa lunch nanti.”

Bagaikan mengerti rasa teruja di hatinya, Zulaikha segera berlalu meninggalkannya. Dia memang begini. Setiap kali ada fail baru sampai ke tangannya, perasaan di dada meluap-luap dengan rasa ingin tahu.
Dia mahu tahu siapa klien terbarunya, apa masalah yang melanda, apa konflik yang dihadapi, dan selepas itu otaknya tidak akan mampu duduk diam lagi. Fikirannya akan mula ligat menyusun aktiviti-aktiviti yang akan dia lakukan ketika sesi terapi nanti.

Seperti kata umi, kerjaya yang dipilih olehnya ini terlalu sukar. Dia seolah-olah sengaja mencampakkan diri ke dalam permasalahan orang lain, mencari masalah namanya. Menyesakkan kepala sendiri untuk mencari jawapan kepada persoalan yang samar-samar di bayangan.

Memang sukar bunyinya. Dan dia akui yang kadangkala fikirannya ikut sama bercelaru. Lelah memikirkan masalah klien-klien yang saban hari menerobos ke telinganya. Namun inilah kerjaya yang dia pilih, kerjaya yang memberi seribu satu kepuasan kepada dirinya. Dan kerana itu dia bertekad untuk terus membantu, memberi dorongan dan galakan kepada yang memerlukan. Sama seperti apa yang dilakukan oleh Doktor Hamida yang cukup dia kagumi selama ini.

Sekali lagi pandangannya terhala ke fail berwarna coklat di atas meja. Dia perlu mengambil sedikit masa untuk bertenang dan mengosongkan fikiran supaya tidak ada masalah-masalah lain bercampur aduk sama.
Apabila sudah cukup bersedia, fail tersebut dibuka penuh yakin. Helaian pertama yang tertulis Terapi Kognitif Tingkah Laku dicapai untuk melihat butiran kliennya. Anak mata meniti di satu persatu huruf yang tertaip di atas kertas di tangannya.


Irham Zahri bin Alaudin– 30 tahun.
Pengurus Pemasaran.

Sepintas lalu hatinya menyebut sebaris nama itu. Nampaknya kali ini dia berhadapan dengan klien lelaki sekali lagi.  Dia akui antara cabaran yang paling sukar dalam kerjayanya adalah berhadapan dengan klien lelaki. Memang payah  untuk dia cuba membina kepercayaan apabila mahu menangani kaum lelaki yang memang terkenal dengan sikap ego yang tinggi. Mereka tidak gemar berkongsi cerita atau meluahkan masalah secara terbuka. Dan kerana itu dia perlu bijak mendekati secara halus, memulakan bicara dengan penuh hormat dan menghilangkan apa juga sempadan yang ada diantara mereka berdua. Fikirannya dan klien perlu bersatu.

Dan jelas sekali masalah lelaki bernama Irham Zahri ini jauh berbeza dari konflik-konflik yang pernah dia selesaikan sebelum ini. Minatnya tiba-tiba saja naik mendadak, bagaikan ada semangat aneh terhembus kuat ke hati tatkala membaca satu persatu butiran itu. Hatinya berbahang panas, ada rasa marah dan geram bercampur baur tanpa dipinta.

Ya Allah, lelaki jenis apa perangai macam ni? Gerutunya beremosi. Nafas terasa kian panas. Ada garis halus yang dalam mencalarkan hatinya tanpa dia sedari. Sekali lagi anak mata meneliti butiran yang sudah dibacanya sebentar tadi.
Rania merengus geram. Lelaki bernama Irham Zahri ini sudah bernikah sebanyak tiga kali, dan tiga kali juga lelaki itu bercerai tanpa sebab!
Apa, si Irham ni fikir berkahwin tu macam pilih ikan dekat pasar? Hari ni ambik, esok lusa dah tak nak boleh buang? Bibirnya diketap rapat menahan rasa berbuku di dada
.
Bagaimana seorang lelaki waras dan berkerjaya seperti Irham boleh berfikiran cetek begini? Apa yang lelaki itu fikirkan ketika memilih seorang isteri? Pentingkan paras rupa semata-mata? Atau tarikan fizikal yang jelas nyata cuma sementara?

Dengan perasaan  yang masih turun naik melawan emosi, Rania menyandarkan tubuhnya ke kerusi. Dia gelisah. Ada rasa tidak sabar mahu merungkai rahsia hati seorang lelaki bernama Irham Zahri.  Lelaki yang baginya cukup kejam, cukup mementingkan diri sendiri. Kalau lelaki itu seorang yang budiman, mustahil Irham tergamak memperjudikan hidup seorang wanita. Bak kata pepatah, dah dapat madu, sepah dicampak jauh-jauh!

Tanpa sedar tangannya pantas mencapai gagang telefon. Nombor empat angka ke telefon Zulaikha didail dengan rasa kurang sabar. 
“Zue, kau arrangekan session aku dengan klien ni ASAP.”
“Err.. klien mana ni Nia?” Kedengaran suara Zulaikha terpinga-pinga di sebelah sana.
“Klien yang kau baru bagi aku tadi.”
“Encik Irham Zahri?”
“Yes, immediately please.” Arahnya sedikit tegas.

“Okay, but aku kena check slot kau dulu. Paling cepat lusalah kot, sebab untuk esok session kau dah penuh.” Terang Zulaikha jelas. “Kenapa Nia? Kau macam cemas semacam aje, teruk sangat ke penyakit klien kau ni?”

Seketika Rania membisu. Dia tidak mahu terlepas cakap kerana rahsia klien adalah rahsianya juga. Mana mungkin dia mencalarkan sikap professionalnya dengan menjaja keaiban orang lain. 
“Thanks for your help Zue. Kita jumpa lunch nanti.”

Talian segera dimatikan. Dan kemudian dia kembali menyandarkan tubuhnya ke kerusi. Berat, memang berat tugas yang harus dia pikul kali ini. Bukan mudah mahu menyedarkan lelaki seperti Irham yang hidup tanpa pegangan kuat seperti itu. Walaupun mereka  belum bertentang muka, dia tahu lelaki itu mempunyai ego yang tinggi, rasa sabar yang terlalu  sedikit, dan mungkin sifat baran yang ketara.

Dan paling penting, mampukah dia mengubah Irham Zahri di penghujung sesi terapi kelak? Atau meyakinkan lelaki itu betapa indah ikatan sebuah perkahwinan yang mampu kekal hingga ke syurga?

Well, dia boleh cuba!


**************


“Ayah cakap apa ni??” Suara garau itu melengking tinggi. Bergema seluruh ruang makan kerana nada yang tiba-tiba saja naik mendadak itu.

Tuan Alaudin mengangkat muka. Tajam pandangannya merenung wajah muda yang kini sudah berdiri dengan riak mencuka. Dia sudah menjangkakan begini reaksi anaknya, namun dia sendiri sudah bersiap sedia untuk ‘serangan balas’. Kali ini dia tidak mungkin akan mengalah lagi!

“Apa? Apa yang ayah cakap ni tak masuk akal bagi kamu?” Soalnya bersahaja. Kopi suam yang masih separuh cawan disisip perlahan tanpa mempedulikan dengusan kasar yang melantun-lantun ke telinganya.

“Yes! True! That is ridiculous ayah!”

Tuan Alaudin mengorak senyuman kecil, senyuman yang menghantar isyarat menyindir dan mengejek. “Mengarut kata kamu?  You’re sick Ham, you need help!”

Irham Zahri terpempan dengan kata-kata tegas itu. Dia sakit? Bila masanya dia sakit? Ah, ayah memang sengaja mahu memperlekehkan dirinya. Bukan baru sekarang, memang sejak dahulu lagi mulut ayah tidak pernah mahu memuji. Asyik mengeji dua puluh empat jam!

Dengan rasa sebal di dada, Irham Zahri melepaskan keluhan geram. Tangannya serba tidak kena mahu melurut rambut dan muka yang berbahang panas. Sangkanya dia boleh menikmati makan malam yang tenang di rumah orang tuanya, namun jelas ayah masih gemar berperang seperti selalu. Pantang bertembung muka, ada saja salah dan silapnya di mata lelaki itu. Rimas!

“Ham, ikutlah cakap ayah tu sayang. Apa yang ibu dan ayah buat ni untuk kebaikan kamu jugak. Kami nak tengok kamu hidup bahagia macam orang lain.”

Suara lembut itu mengalihkan perhatian Irham Zahri. Jika tadi anak matanya melilau ke sana sini mencari sedikit ketenangan, kali ini pandangannya terhenti di wajah penuh kasih ibu yang masih setia duduk di sisi ayahnya sejak tadi.
“Tapi Ham memang bahagia ibu, Ham happy dengan life Ham sekarang.” Balasnya dengan nada sedikit lembut. “Ham tak faham kenapa ayah suka sangat masuk campur urusan hidup Ham, Ham bukannya budak-budak lagi!”

“Memang kamu bukan budak-budak lagi, tapi otak kamu tu dah cukup matang ke?” Bentak Tuan Alaudin sedikit berang. “Kamu sedar tak kaki kamu tu melangkah lurus ke senget? Kalau betul lurus, takkanlah hidup kamu tunggang langgang macam sekarang ni?”

“Apa yang tunggang langgangnya ayah? Ham ada karier, Ham ada harta, apa yang kurangnya lagi?” Balas Irham Zahri dengan nada serupa.
“Perangai kamu tu! Ada kamu fikir pasal perangai kamu tu?”
“At least Ham tak buat zinalah ayah!”

Berat keluhan terhela di bibir Tuan Alaudin. Dadanya yang sedikit perit diusap perlahan. Lelah dia mahu menyedarkan Irham Zahri biarpun sudah berkali-kali dia mencuba. Ego anaknya terlalu melangit, hati anaknya itu sudah buta kerana terlalu mengikut rentak dunia dan nafsu sendiri.

“Ham, tak boleh ke kamu berlembut sikit dengan ayah kamu ni? Kalau ayah bagi nasihat tu, kamu patut dengar dan cuba untuk faham, bukannya melawan macam ni!” Ujar Puan Badariah sedikit kesal. Segelas air kosong diunjukkan kepada suaminya. Sungguh hatinya bimbang jika Alaudin mendapat serangan jantung kerana masalah mereka anak beranak yang tak pernah habis!
“Ham, kamu pun tahu kenapa ayah marah sangat kan?” sambungnya sedikit lembut memujuk. Wajah keruh Irham Zahri masih tidak lepas dari pandangan matanya.

“Hmm.. sebab Zalia?” Teka Irham Zahri bersahaja. “Ibu, Ham dah tak ada jodoh dengan dia, takkanlah itu pun ayah nak pertikaikan? Jodoh, ajal dan maut kan di tangan Tuhan, apa yang boleh Ham buat lagi?”

Tersirap darah Tuan Alaudin dengan kata-kata Irham Zahri yang bagaikan sengaja mahu menyindirnya. Memang semua itu kerja Allah, aturan Allah, tapi lihatlah pula sikap anaknya yang memalukan itu. Langsung tidak tahu bersyukur!
“Memang semua itu di tangan Allah, tapi kamu sedar tak apa kamu dah buat?” Tengkingnya sedikit kuat. “Tak sampai sebulan kamu bernikah dengan Zalia, sekarang senang-senang kamu ceraikan dia?”
“Kami dah tak sefahamanlah, takkanlah Ham nak hidup dengan dia lagi!”

“Astaghfirullahalazim…” Lafaz Tuan Alaudin penuh kesal. Jiwanya merintih hiba mengenangkan keterlanjuran anaknya itu. Kalau diikutkan rasa baran di hatinya ini, memang teruk Irham dikerjakannya. Mana maruahnya mahu diletakkan jika punya anak berperangai begini?
“Kamu ingat nikah kahwin tu mainan? Kamu fikir isteri tu macam baju? Hari ini nak, kamu ambil. Esok lusa tak nak, kamu tukar yang lain?”

Irham Zahri menjulingkan matanya ke atas. Bosan diasak dengan soalan yang sama berulangkali.
“Ayah, Zalia pun tak kisah kitaorang bercerai. Yang ayah nak bising-bising kenapa? Bukannya Ham buat zina, ataupun buntingkan anak dara orang!”

“Tapi ini dah kali ketiga kamu bercerai! Kamu rasa semua tu okay lagi ke hah??” Tempelak Tuan Alaudin bengis. Mujurlah Badariah sempat memegang erat lengannya, jika tidak memang sudah melayang tangannya ini ke muka Irham. Dasar anak tak mengenang budi!

Melihat ayahnya bingkas bangun dengan wajah merah padam begitu, Irham Zahri tahu kemarahan ayahnya sudah di tahap maksima. Jika selama ini pergaduhan mereka hanya di bibir, saling bertelingkah dan membantah, namun kali ini ayahnya sudah berniat mahu memukulnya pula. Ah, memang silap besar dia balik ke sini!

“Ham, ibu pun pelik dengan perangai kamu ni. Dulu beria-ia kamu suruh ibu pinangkan si Zalia tu, sekarang kamu kata tak suka pulak? Tak sampai sebulan kamu kahwin dengan Zalia, dan sekarang bercerai lagi. Ibu malu dengan keluarga dia…” Luah Puan Badariah sedikit sebak.

“Sebab tu saya kata anak awak ni sakit, otak dia tu dah tak betul!” Tambah Tuan Alaudin dengan nada serius. “Anak awak ni fikir dia boleh dapat semua perempuan dalam dunia ni agaknya. Ikutkan sangat hati muda dia tu, inilah padahnya! Yang menanggung malu, tebal muka, kita jugak. Dia apa tahu? Lepas tangan macam tak buat salah!”

Berdesing telinga Irham Zahri menerima sindiran-sindiran itu. Nafasnya dihela kasar. Semakin lama dia berdiri di sini, semakin goyah kesabarannya. Dia tidak mahu meluahkan kata-kata yang lebih teruk lagi kerana dia sayangkan ibunya. Kalau pergaduhan ini berpanjangan, silap-silap dia mungkin tidak lagi dibenarkan menjejak kaki ke sini.

“Ayah tak kira, lusa kamu kena jumpa jugak pakar psikologi tu. Ayah dah arrangekan semuanya untuk kamu. Just pergi sana dan biar  dia tengok wayar apa yang dah terputus dekat otak kamu tu!”

“Ham belum gilalah ayah!” Bantah Irham Zahri lantang. Wajah garang ayahnya ditentang berani. Sekelumit pun tidak ada rasa gentar, sebaliknya ego di hatinya ini  kian tercalar balar. “Apa, ayah ingat kalau bercerai je orang dah boleh jadi gila?”

“Orang lain mungkin tak, tapi kamu tu yang dah tak siuman!”
“What??”
Tuan Alaudin menganggukkan kepalanya beberapa kali, menunjuk sepenuh keyakinan dengan apa yang dikatakannya sebentar tadi. “Kalau kamu siuman, kamu takkan buat isteri-isteri kamu macam tu. Bernikah tak sampai setahun, lepas tu bercerai! Tiga kali kamu buat macam tu, apa motif kamu sebenarnya? Apa yang kamu nak buktikan?”

Irham Zahri melepaskan keluhan bosan. Dia tidak ada hati mahu membalas pertanyaan itu. Pertelingkahan ini takkan berakhir biarpun dia menghimpunkan beribu alasan kepada ayahnya. Takkan ada penamat dan penghujungnya.
Malas mahu mengeruhkan keadaan, Irham Zahri mencapai kunci kereta dan telefon bimbit yang diletakkan di atas meja makan itu. Dia mengerling ke wajah keruh ayahnya, dan kemudian berpindah pula kepada wajah sayu ibu yang masih cuba menenangkan keadaan.
“Ibu, Ham balik dulu.” Luahnya seraya menghala langkah ke ruang tamu.

“Lusa kamu mesti ke hospital tu Ham. Kalau kamu tak pergi, jangan sesekali kamu jejakkan kaki ke rumah ni! Ayah takkan terima anak yang berperangai buruk macam kamu!”

Rapat Irham Zahri memejamkan matanya tatkala ugutan itu menerpa ke telinga. Dia tahu kali ini ayahnya tidak lagi memberi muka. Penceraiannya yang masuk kali ketiga benar-benar memberi tamparan yang hebat kepada kedua orang tuanya. Tapi untuk dia menuruti kehendak ayah dan berjumpa dengan pakar psikologi itu memang perbuatan yang tidak masuk akal. Dia belum gila lagi!


Oh, atau mungkin sebentar lagi dia akan betul-betul gila kerana memikirkan semua ini!


Kaunter Pertanyaan

Baiklah, jawapan DISINI